Miliarder berusaha menghentikan coronavirus

Miliarder berusaha menghentikan coronavirus

Miliarder berusaha menghentikan coronavirus – Orang terkaya di Cina membuka akun Twitter-nya sendiri bulan lalu, di tengah wabah Covid-19. Sejauh ini, setiap posnya telah dikhususkan untuk kampanyenya yang tak tertandingi untuk mengirimkan pasokan medis ke hampir setiap negara di dunia.

“Satu dunia, satu pertarungan!” Jack Ma antusias dengan salah satu pesan pertamanya. “Bersama, kita bisa melakukan ini!” dia bersorak di yang lain.

Pengusaha miliarder adalah kekuatan pendorong di balik operasi yang luas untuk mengirimkan pasokan medis ke lebih dari 150 negara sejauh ini, mengirimkan masker wajah dan ventilator ke banyak tempat yang telah keluar dari perkelahian global atas peralatan yang menyelamatkan jiwa.

Tapi kritikus Ma dan bahkan beberapa pendukungnya tidak yakin apa yang dia hadapi. Apakah usaha berani ini ke filantropi global mengungkapnya sebagai wajah ramah Partai Komunis Tiongkok? Atau apakah dia pemain independen yang digunakan oleh Partai untuk tujuan propaganda? Dia tampaknya mengikuti aturan diplomatik China, terutama ketika memilih negara mana yang akan mendapat manfaat dari sumbangannya, tetapi kekuatannya yang semakin besar mungkin menempatkannya di garis silang para pemimpin yang cemburu di puncak piramida politik Tiongkok.

Miliarder teknologi lainnya telah berjanji lebih banyak uang untuk melawan dampak virus – Jack Dorsey dari Twitter memberikan $ 1 milyar (£ 0,8 milyar) untuk penyebabnya. Candid, pengawas filantropi yang berbasis di AS yang melacak sumbangan amal swasta, menempatkan Alibaba di urutan ke-12 dalam daftar donor pribadi Covid-19. Tetapi daftar itu tidak termasuk pengiriman pasokan vital, yang beberapa negara mungkin anggap lebih penting daripada uang pada tahap ini dalam wabah global.

Donor keuangan coronavirus top dunia

Bagaimana Alibaba dibandingkan dengan lima besar Tidak ada orang lain selain Ma yang effervescent yang mampu mengirimkan pasokan langsung ke mereka yang membutuhkannya. Mulai bulan Maret, yayasan Jack Ma dan yayasan Alibaba terkait mulai mengirim persediaan ke Afrika, Asia, Eropa, Amerika Latin dan bahkan ke daerah-daerah yang sensitif secara politis termasuk Iran, Israel, Rusia dan AS.

Ma juga telah menyumbangkan jutaan untuk penelitian vaksin coronavirus dan sebuah buku pegangan keahlian medis dari dokter di provinsi asalnya, Zhejiang, telah diterjemahkan dari bahasa Mandarin ke dalam 16 bahasa. Tapi itu pengiriman medis yang telah menjadi berita utama, membuat Ma berbeda.

“Dia memiliki kemampuan dan uang serta daya angkat untuk membuat pesawat pasokan Tiongkok keluar dari Hangzhou untuk mendarat di Addis Ababa, atau ke mana pun ia harus pergi,” jelas penulis biografi Ma, Duncan Clark. “Ini logistik; ini urusannya dengan perusahaannya, rakyatnya, dan provinsinya.”

Wajah ramah

Jack Ma terkenal sebagai guru bahasa Inggris karismatik yang kemudian menciptakan perusahaan teknologi terbesar di Cina. Alibaba yang sekarang dikenal adalah “Amazon of the East”. Ma memulai perusahaan di dalam apartemen mungilnya di kota pantai Cina, Hangzhou, di pusat sabuk pabrik Cina, pada tahun 1999. Sejak itu Alibaba telah tumbuh menjadi salah satu pemain dominan dalam ekonomi terbesar kedua di dunia, dengan saham utama di Dunia daring, perbankan, dan hiburan Cina. Ma sendiri bernilai lebih dari $ 40 miliar.

Secara resmi, dia mengundurkan diri sebagai ketua Alibaba pada 2018. Dia mengatakan akan fokus pada filantropi. Tapi Ma mempertahankan kursi permanen di dewan Alibaba. Ditambah dengan kekayaan dan ketenarannya, ia tetap menjadi salah satu orang paling kuat di Cina.

Tampaknya sumbangan Ma mengikuti pedoman Partai: tidak ada bukti bahwa sumbangan dari Yayasan Jack Ma dan Alibaba telah pergi ke negara-negara yang memiliki hubungan formal dengan Taiwan, tetangga China dan saingan diplomatik. Ma mengumumkan di Twitter bahwa ia menyumbang ke 22 negara di Amerika Latin. Negara-negara yang berpihak pada Taiwan tetapi juga menyerukan pasokan medis – dari Honduras ke Haiti – termasuk di antara beberapa lusin negara yang tampaknya tidak masuk dalam daftar 150 negara. Yayasan-yayasan tersebut berulang kali menolak untuk memberikan daftar terperinci dari negara-negara yang telah menerima sumbangan, menjelaskan bahwa “pada saat ini, kami tidak membagikan tingkat detail ini”.

  • Dokter China yang mencoba memperingatkan tentang coronavirus
  • Buku harian kehidupan di Wuhan yang terkunci

Namun, sumbangan yang telah disampaikan tentu saja menghasilkan banyak niat baik. Dengan pengecualian pengiriman yang bermasalah ke Kuba dan Eritrea, semua pengiriman yayasan yang dikirim dari Tiongkok tampaknya telah diterima dengan penuh syukur. Keberhasilan itu memberi Ma perhatian yang lebih positif daripada biasanya. Media pemerintah China menyebut Ma hampir sama seringnya dengan pemimpin otokratis negara itu, Xi Jinping.

Ini perbandingan yang tidak nyaman. Ketika Ma menyerap pujian, Xi menghadapi pertanyaan yang terus-menerus tentang bagaimana dia menangani tahap awal virus dan di mana, tepatnya, wabah dimulai.

Pemerintah Cina telah mengirimkan tim medis dan sumbangan pasokan ke sejumlah besar negara yang paling terpukul, terutama di Eropa dan Asia Tenggara. Namun, upaya itu terkadang gagal. China dituduh mengirim pasokan yang salah ke beberapa negara. Dalam beberapa kasus, tes yang dikirimnya disalahgunakan tetapi dalam kasus lain, pasokan berkualitas rendah tidak digunakan dan sumbangannya menjadi bumerang.

  • Mengapa klaim Cina tentang keberhasilan mengangkat alis
  • China dan virus itu mengancam segalanya

Sebaliknya, pengiriman Jack Ma hanya meningkatkan reputasinya.

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa sumbangan Ma secara universal dirayakan di seluruh Afrika,” kata Eric Olander, redaktur pelaksana situs web dan podcast Proyek Afrika-Cina. Ma berjanji untuk mengunjungi semua negara di Afrika dan telah sering menjadi pengunjung sejak pensiun.

“Apa yang terjadi pada bahan-bahan begitu mereka mendarat di suatu negara tergantung pada pemerintah tuan rumah, jadi setiap keluhan tentang bagaimana bahan-bahan Nigeria didistribusikan memang merupakan masalah dalam negeri Nigeria,” tambah Olander. “Tetapi sehubungan dengan sumbangan itu sendiri, pemimpin Rwanda, Paul Kagame, menyebutnya” tembakan di lengan “dan hampir semua orang melihatnya seperti apa adanya: mengirimkan bahan-bahan yang sangat dibutuhkan ke suatu wilayah di dunia yang tidak ada orang lain yang bersedia atau mampu membantu pada skala itu. “

Berjalan di atas tali

Tetapi apakah Ma mengambil risiko serangan balasan dari Beijing? Xi Jinping tidak dikenal sebagai seseorang yang suka berbagi sorotan dan pemerintahnya sudah pasti menargetkan wajah-wajah terkenal sebelumnya. Dalam beberapa tahun terakhir, aktris papan atas negara itu, seorang pembawa berita terkenal dan beberapa pengusaha miliarder lainnya semuanya “menghilang” untuk waktu yang lama. Beberapa, termasuk pembawa berita, akhirnya menjalani hukuman penjara. Yang lain muncul kembali dari penahanan, menghukum dan menjanjikan kesetiaan mereka kepada Partai.

“Ada desas-desus bahwa [Jack Ma] mengundurkan diri pada tahun 2018 dari menjadi ketua Grup Alibaba karena dia dipandang sebagai pengusaha rumahan yang popularitasnya akan mengungguli Partai Komunis,” jelas Ashley Feng, rekan riset di Center for Keamanan Amerika Baru di Washington DC. Memang, Ma mengejutkan banyak orang ketika dia tiba-tiba mengumumkan pengunduran dirinya pada 2018. Dia membantah desas-desus yang terus-menerus bahwa Beijing memaksanya keluar dari posisinya.

Duncan Clark, penulis biografi Ma, juga mengetahui adanya laporan bahwa Ma diusir dari Alibaba setelah insiden penting pada Januari 2017. Miliarder Cina itu bertemu dengan Presiden terpilih Donald Trump di Trump Tower, seolah-olah membahas perdagangan Sino-AS. Presiden Cina tidak bertemu dengan Trump sampai berbulan-bulan kemudian.

“Ada banyak spekulasi waktu bahwa Jack Ma bergerak terlalu cepat,” kata Clark. “Jadi, kupikir ada pelajaran dari kedua belah pihak tentang perlunya mencoba berkoordinasi.”

“Jack Ma mewakili semacam kekuatan lunak wirausaha,” tambah Clark. “Itu juga menciptakan tantangan, karena pemerintah cukup cemburu atau gugup terhadap aktor non-Partai yang mengambil peran semacam itu.”

Secara teknis, Ma bukan orang luar Komunis: kapitalis terkaya Cina sebenarnya telah menjadi anggota Partai Komunis sejak 1980-an, ketika ia masih mahasiswa.

Namun, Ma selalu memiliki hubungan yang rumit dengan Partai, dengan terkenal mengatakan bahwa sikap Alibaba terhadap Partai adalah “jatuh cinta padanya tetapi tidak menikahinya”.

Bahkan jika Ma dan yayasan yang terhubung dengannya membuat keputusan tanpa restu Beijing sebelumnya, pemerintah Cina telah melakukan apa yang bisa dilakukan untuk memanfaatkan kemurahan hati Ma. Duta besar Tiongkok sering hadir di upacara bandara untuk menerima pasokan medis yang dikirim oleh Ma, dari Sierra Leone ke Kamboja.

Cina juga menggunakan sumbangan Ma dalam kritiknya terhadap Amerika Serikat. “Departemen Luar Negeri mengatakan Taiwan adalah teman sejati karena menyumbangkan 2 juta topeng,” Kementerian Luar Negeri Cina mentweet pada awal April. “Bertanya-tanya apakah @StateDept mengomentari sumbangan Jack 1 juta topeng dan 500 ribu alat tes serta bantuan perusahaan dan provinsi Cina?”

Mungkin Ma dapat mengatasi apa yang terjadi pada begitu banyak orang lain yang bertabrakan dengan Partai. Cina mungkin hanya membutuhkan figur Cina global populer sehingga Ma telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan orang lain: menjadikan dirinya sangat diperlukan.

“Inilah satu-satunya kunci yang bisa diambil dari semua yang terjadi dengan Jack Ma dan Afrika: dia mengatakan akan melakukan sesuatu dan itu dilakukan,” jelas Eric Olander. “Itu adalah optik yang sangat kuat di tempat di mana orang asing sering datang, membuat janji besar dan sering gagal memberikan. Jadi, sumbangan besar Covid-19 yang dia lakukan sesuai dengan pola itu. Dia mengatakan akan melakukannya dan hanya beberapa minggu kemudian , topeng-topeng itu ada di tangan petugas kesehatan. “